Home / News / Ekonomi / Wapres JK Minta Pengurangan Pajak untuk Kakao RI

Wapres JK Minta Pengurangan Pajak untuk Kakao RI

Wapres JK Minta Pengurangan Pajak untuk Kakao RI

Wapres JK Minta Pengurangan Pajak untuk Kakao RI

JagoBola.com – Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) meminta Federasi Perdagangan Kakao London untuk mengurangi biaya keluar atau pajak impor produk olahan kakao dari Indonesia ke Eropa.”Kita minta perlakuan terhadap potensi Indonesia dalam produksi olahan biji kakao itu jangan diskriminasi. Kalau kakao kita masuk ke sini (Eropa), itu dikasih pajak impor 5 sampai 6 persen, kalau Afrika tidak diberi pajak,” kata Wapres di London, Kamis (14/5/2015).

Hal itu akan disampaikan Wapres Kalla dalam Konferensi FCC tahunan di London, Jumat 15 Mei 2015.

Sebagai negara penghasil kakao terbesar ketiga di dunia, Indonesia memiliki potensi untuk mengembangkan ekspor komoditi kakao ke pasar Eropa. Namun, ekspor tersebut selama ini mengalami kesulitan karena tingginya biaya masuk atau biaya impor yang diberlakukan terhadap komoditi kakao dari Indonesia.

“Akhir-akhir ini, hampir semua komoditi harganya turun kecuali kakao. Artinya, ada potensi permintaan dunia terhadap kakao dan produk olahannya semakin baik dan ini juga potensi bagi kita sebagai negara penghasil kakao terbesar nomor tiga di dunia,” jelasnya.

Indonesia berada di urutan ketiga, setelah Pantai Gading dan Ghana, dalam menghasilkan biji kakao. Bahkan, produksi biji kakao Indonesia dengan Ghana hanya selisih 50 ribu ton per tahun.

“Produksi biji kakao kita per tahun 700 ribu ton, Ghana 750 ribu ton, ini kita bisa saja menempati posisi kedua. Target kita menaikkan 50 persen produksi kakao untuk keperluan ekspor di 2020,” jelasnya.

Dengan peningkatan produksi biji kakao di Indonesia, maka hal itu juga dapat meningkatkan kesejahteraan petani kakao karena selama ini produksi kakao langsung dari petani kepada industri pengolahnya.

“Produksi kakao itu 95 persen dari petani, itu bagusnya komoditi ini, sehingga pemerataannya bagus dan penghasilannya juga langsung ke petani,” katanya menambahkan.

Wapres Kalla berkunjung ke London dalam rangka menghadiri Konferensi Federasi Pedagang Kakao (Federation of Cacao Commerce) se-dunia.

Wapres mengatakan misinya tersebut untuk meningkatkan usaha perkebunan kakao di Indonesia supaya dapat meluas hingga menjangkau pasar Eropa.

“Kakao itu hasil pertanian terbesar kita ketiga untuk ekspornya, setelah minyak kelapa sawit dan karet. Akhir-akhir ini, hampir semua komoditas itu turun harganya, kecuali kakao, artinya potensi permintaan dunia terhadap kakao ini makin baik,” jelas Wapres.

Menurut dia, Indonesia memiliki potensi besar dalam produksi biji kakao karena tidak banyak negara di dunia yang memiliki perkebunan kakao.

“Tidak banyak negara bisa menghasilkan kakao karena hanya negara-negara dengan iklim tropis itu yang bisa ditanami kakao, sehingga kita punya potensi sangat penting sebagai negara penghasil kakao terbesar ketiga di dunia,” ujarnya.

About Jago Bola

JagoBola.com Situs Prediksi Bola Online dan Berita Bola Online Terupdate, Prediksi Sepak Bola, Berita Sepak Bola, News, Gosip Artis

Check Also

Penerbitan Pergub Rusunami Dinilai Berpotensi Jadi Bom Waktu

Penerbitan Pergub Rusunami Dinilai Berpotensi Jadi Bom Waktu JAKARTA – Penerbitan Ketentuan Gubernur (Pergub) No ...